06 November 2008

PENDAKWAH YANG PENIAGA

Sudah lebih seminggu saya tidak menulis artikel baru untuk mengisi ruangan blog.Hampir seminggu saya diserang selsema menyebabkan banyak kerja-kerja saya digantikan dengan beristirehat.Mungkin sebagai kaffarah kealpaan diri yang perlu dijernihkan kembali.
Pada hari sabtu dan Ahad pula,dua hari suntuk saya berada di PWTC bagi menyertai Pameran Usahawan Bumiputera.Kali ini bukan sebagai visitor,tetapi sebagai exhibitor kepada ribuan pengunjung seluruh negara.Peluang untuk menimba pengalaman baru,bukan sahaja sebagai usahawan malah sebagai dai’ akan saya kongsikan bersama pada kali ini.
Nabi s.a.w bersabda,
”Sesiapa yang mengejar dunia dengan tujuan mengelak daripada meminta-minta & dengan tujuan menjaga anak isterinya daripada memakan harta curi,harta samun dan sbg,&dengan tujuan menjaga hubungan dengan tetangga,dia akan bertemu dengan Allah di akhirat kelak dengan keadaan wajah yang berseri-seri umpama bulan purnama.”

MYGREENOIL
“Encik,boleh saya pinjam masa encik 5 minit.Insyaallah saya tidak akan menghampakan encik,”saya memulakan sapaan sambil menghulurkan brochure yang sarat dengan informasi.Satu kaedah membuka ruang supaya customer bersedia untuk absorb penerangan.

“Erm,produk penjimatan minyak lagi.Dah banyak dipasaran ni,”dijawabnya dengan sambil lewa.Indicator bahawa dia kurang minat.Mungkin fobia dengan lambakan produk sedemikian dipasaran.

“Ya memang betul ini produk penjimatan minyak.Tetapi sebenarnya produk ini berfungsi untuk increase power and performance while reducing feul consumptions.Penjimatan minyak adalah perkara kedua,yang paling utama adalah meningkatkan prestasi engine dahulu,”saya cuba mengalih kepada the unexpected.Tiada guna jika saya menerangkan tentang penjimatan jika telinga disumbatkan akibat dariada produk yang menghampakan dipasaran.

Increasing power and performance…macam mana tu?"umpan saya mengena.Soalan menunjukkan minat dan juga tumpuan.

“Mygreenoil adalah produk yang berfungsi secara internal.Ia membaikpulih prestasi engine.Dengan itu baru penjimatan dapat dilakukan.Apabila petrol diisi,ia akan mengalir ke engin.Dalam engin,pembakaran berlaku dan proses ini yang menghasilkan torque.Tetapi combustion bukan sahaja menghasilkan tenaga,ia juga menghasilkan mendakan carbon yang merupakan parasite didalam engine.Maka mygreenoil ini akan membantu menyingkirkan carbon-carbon itu.”
“Eh,tapi produk-produk yang lainpun boleh menghasilkan penjimatan.Kenapa perlu saya pilih yang ini?dia mencelah.

“Ada pelbagai produk penjimatan minyak seperti tablet dan juga magnet.Produk-produk ini hanya mengatasi masalah external.Ya memang betul produk-produk ini menjimatkan minyak,tetapi dalam masa yang sama ia tidak meng’service’kan engine.Penjimatan dilakukan,tetapi engine akan semakin worn-out,”saya melanjutkan penerangan.

Hujah dan fakta dibentangkan.Itulah antara kaedah mempengaruhi orang yang saya dapati didalam buku How to win friends and influence people hasil sentuhan Dale Carnegie.

“Mygreenoil akan dissolve bersama molekul petrol dan carbon yang termendak itu,sekaligus menjadikan reformulasi struktur terjadi.Ia juga menambahkan kadar oksigen yang terlarut.Seperti yang encik ketahui,oksigen adalah unsur yang penting dalam proses pembakaran.Maka dengan reformulasi itu,pembakaran lengkap dapat dilakukan dan karbon-karbon akan dibersihkan dari engine.Pembakaran yang lengkap akan mengurangkan penggunaan minyak dan juga membantu pick-up kenderaan.”

Pelanggan itu membisu sejenak.Masih ragu-ragu barangkali.

“Jika seseorang itu berakhlak buruk,maka dimanakah punca masalahnya?”

“Hati.”

“Jika seseorang itu mempunyai penyakit darah tinggi,kencing manis,diabetis dan lain-lain,apakah yang ia perlu jaga dan titkberatkan?”

“pemakanan”.


“Begitulah juga Mygreenoil,ia merawat engine;iaitu hati dan perut bagi kenderaan.Dengan itu barulah penjimatan minyak dapat dilakukan,pick-up kenderaan pun akan meningkat.”


PERSEDIAAN YANG RAPI

Begitulah antara sebahagian perbualan yang terjadi antara saya dan juga para pelanggan.Penerangan demi penerangan;hujah demi hujah;dan fakta-fakta terus dimuntahkan.Berhadapan dengan zaman intelek dan dunia tanpa sempadan tidak semudah bercakap,ia memerlukan komitmen yang tinggi kepada ilmu pengetahuan.Manusia kini yang celik IT tidak mudah berpuashati hanya dengan kata-kata manis.

Fakta dan pembuktian menjadi kewajipan.

Dakwah masa kini juga begitu.Ragam-ragam madu’ yang pelbagai memerlukan persediaan yang rapi para dai’ terutamanya dalam konteks ilmu.

Ilmu yang dimaksudkan bukan sahaja dalil-dalil al-quran dan hadis,tetapi merangkumi ilmu dakwah bil hikmah dan juga ilmu berkaitan masalah semasa ummah.

Apakah mampu kita sebagai dai’ berdepan dengan golongan berfahaman sekular sedangkan erti sekularpun kita tidak tahu?apakah mampu kita mematahkan hujah golongan pluralism sedangkan perkataan itupun kita tidak pernah cuba untuk terokai?apakah mampu kita memperbetulkan golongan liberalism jika fahaman golongan ini kita masih kabur-kabur?
Silap-silap kita yang akan dipengaruhi oleh cara berfikir mereka.

Bagaimana pula jika kita berdepan dengan madu’ yang hanya tahu Islam hanya pada nama sahaja?gaya hidupnya totally mengikut barat.Bagaimana kita mahu menangani madu’ yang latarbelakangnya tiada kefahaman Islam yang jelas?yang difahami Islam adalah solat 5 waktu dan puasa sahaja.Jika madu’ yang hadir dihadapan kita adalah golongan intelek,maka apakah cara terbaik untuk supaya hatinya tersentuh,mindanya terketuk menerima seruan kita?Mampukah kita membuatkan mereka terdiam dan berfikir kebenaran yang cuba disampaikan?

Apakah cukup dengan hanya membentangkan nas-nas al-quran dan hadis sudah cukup untuk kita memenuhi kriteria dai’ yang bijaksana?atau kita adalah golongan dai’ yang syok sendiri yang mengotori medan dakwah yang suci ini menyebabkan ramai manusia makin fobia dengan pendakwah dan Islam.

Hanya kerana diri kita yang malas mencari sumber dan ilmu,menyebabkan jalan yang ditempuhi rakan seperjuangan lain semakin rumit dan sukar.Madu’ sukar untuk meminjamkan telinga kerana yang akan diterima adalah cercaan dan juga ‘hukuman’ dari dai yang bersifat ‘penghukum’ yang tidak bertauliah.Itulah hakikat yang sedang dan sering berlaku.


PERNIAGAAN DAN DAKWAH

“Saiful,anta nak tau taka apa yang terjadi semalam?”bertanya Hafiz kepada sahabatnya.

“Pasal tempahan tue ker?takder orang nak tempah lagi eh?Mungkin bukan rezeki anta.”soalan dijawab dengan soalan.

“Bukan,semalam lebih sepuluh tempahan ana dapat!Nak tau tak macam mana ana buat?teruja Hafiz ingin menceritakan pengalaman barunya.”Tidak sempat Saiful menjawab,dia terus menyambung.

“Anta nak tau,ana try aplikasi cara-cara nak tackle madu’ dari kitab Bagaimana Menyentuh Hati karangan Abbas As-Sisi.Mula-mula ana masuk bilik budak-budak tue,bagi salam apa semua.Ana ikut step-step dalam kitab tue.Kalau malam-malam sebelum tue ana susah nak dapat tempahan,tapi lepas tue mudah jer.Sepuluh tempahan weh,”ulas Hafiz dengan panjang lebar.Kitab dakwah fardiyah dalam bentuk PDF itu baru sahaja dibacanya.

Kitab dakwah,ilmu dakwah dimanfaatkan dalam perniagaan.Hasilnya cukup memberansangkan.


“Eh Hakim,cuba anta tengok buku ni,”Berkata Nasrul sambil mensuakan buku kecil Panduan PRU ke-12,terbitan dari sebuah parti politik.

“Kenapa dengan buku ni?ok jer aku tengok.Apa yang pelik sangat?

“Anta nak tau tak,isi kandungan buku ni ambil sebijik-sebijik dari buku How to Win Friends And Influence People,Bawah tajuk How to Change People Without Giving Offense or Arousing Resentment.Dale Carnegie tulis.”berkata Nasrul melanjutkan penerangan.

Buku motivasi yang ditulis pada tahun 1936 ini,kerap mejadi panduan utama peniaga-peniaga tersohor dunia sehingga hari ini akhirnya turut mendapat tempat dihati sebuah parti politik tanah air bagi membantu jentera-jenteranya merayu undi dalam pilihanraya yang lalu.Apakah buku kecil ini yang menjadi de’ factor kemenangan berganda parti itu?ada relevannya.

Buku motivasi & perniagaan,ilmu perniagaan dimanfaatkan dalam dakwah.Hasilnya diluarjangkaan.

Mari kita melihat satu contoh yang mudah.Nicholas Boothman yang terkenal dengan kaedah rapport yang cemerlang;didalam bukunya How to Make People Like You in 90 Seconds ada menulis,

“Sometimes people buy from you is not because of what you sell,but because it is you who sell.”

Boleh jadi seseorang pembeli itu membeli bukan kerana barang yang anda jual,tetapi kerana anda yang menjualnya.Itu sudah banyak saya alami dan saksikan.

Seseorang peniaga akan cuba sedaya upaya bagi memastikan barangnya terjual.Kata-kata yang dilontarkan sangat berhati-hati dibimbangi akan mengguris perasaan pembeli.Produk atau barang yang hendak diniagakan difahami sedalam-dalamnya dari kegunaan hinggalah kepada cara penggunaan dan segala yang bersangkut paut dengannya.Peniaga itu maklum tentang sasaran pembelinya,bagaimana mahu memancing dan memikat mereka sudah lama dikajinya dahulu.Pembeli dengan perangai dan taraf yang berbeza,dilayan dengan cara berlainan.Persediaan dilakukan secara terperinci bagi memastikan keuntungan yang maksimum dan masa tidak dibazirkan.

Bayangkan peniaga itu sebagai dai’ dan pembeli adalah madu’.Kebenaran adalah produknya dan persediaan sebagai kaedah dakwah.Manakala keuntungan adalah islah madu’ dan syurga.Cukup banyak persamaan dan pengajaran yang boleh diambil.

Tetapi zaman mutakhir ini ramai dai’ yang tidak reti ‘berniaga’.Sasaran ‘pembeli’ tidak dikenalpasti dengan jelas.Apatah lagi ingin mengkaji umpan yang paling memikat hati.Bermuka masam dan tidak pandai berbahasa.’Produk’ yang ingin dijual tidak diketahuinya dengan jelas,maka perniagaannya tidak akan membuahkan keuntungan tetapi membawa kepada kerugian.

Masa dibazirkan begitu sahaja.


BELUM CUBA BELUM TAHU

“Bagaimana saya boleh menjadi dealer?”Tanya salah seorang pelanggan yang ingin menjadi agen Mygreenoil.

Saya pun menerangkan padanya seawal pendaftaran ahli hinggalah cadangan strategi marketing.Sebelum saya mengakhiri perbualan itu,saya rumuskan dengan beberapa persoalan untuk dia fikirkan dan ambil kira.

“Pada pandangan encik,bolehkah saya menerangkan perihal diri saya dengan betul dan lancar?”

“Sudah tentu.Kamu lebih tahu kerana ia diri kamu sendiri,”jawabnya dengan yakin.

“Bagaimana jika saya menerangkan perihal encik pula?”

“Kamu tidak dapat berbuat demikian kerana kita baru berjumpa dan belum saling kenal-mengenal antara satu sama lain dengan mendalam.”

“Tepat sekali,begitu juga dengan produk ini.Saya sarankan encik menjadi pengguna dahulu.Setelah encik berpuashati dan dapat memahami produk ini secara mendalam,baru encik hubungi saya untuk daftar sebagai dealer.”

Kami mengakhiri perbualan itu dengan senyuman.Perniagaan tidak perlu terburu-buru.Kepuasan dan keuntungan jangka panjang diutamakan.Allah berfirman dalam surah as-saf ayat 3-4,
     
Wahai orang-orang Yang beriman! mengapa kamu memperkatakan apa Yang kamu tidak melakukannya!Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu Yang kamu tidak melakukannya.

PERNIAGAAN TERUNGGUL



Seseorang peniaga yang berjaya mudah sekali untuk menjadi pendakwah yang berjaya kerana method dakwah sebahagian besar sudah dikuasai.Begitu juga pendakwah yang bijaksana,mudah baginya untuk menjadi peniaga Islam yang unggul.kenalan madu’ yang ramai sudah pasti menjadi pelanggan tetapnya.

Perniagaan dan dakwah sinonim dan sangat rapat pengertiannya disudut aplikasi dan tindakan.Allah berfirman,
Wahai orang-orang Yang beriman! mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan Yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa Yang tidak terperi sakitnya? Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan RasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan ugama Allah Dengan harta benda dan diri kamu; Yang demikian itulah Yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat Yang sebenarnya).

Abu Hurairah meriwayatkan,Nabi bersabda,

“Kekayaan tidak dinilai daripada banyaknya harta,tetapi kaya jiwa.”
(H.R at-Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Pendakwah adalah peniaga yang kaya jiwanya.

Mereka sentiasa memperdagangkan barangan berkualiti dan keuntungannya maksimum dan berganda.Bukanlah mereka itu yang muflis akibat tidak reti seni dakwah dan berbahasa.

1 comments:

Abu Zar said...

syabas !!! kaitan kehidupan yang memberi rangsangan ingin tahu~~~