08 October 2008

Memburu kesempurnaan yang tidak berkesudahan

Memburu kesempurnaan yang tidak berkesudahan

“Kenapa abah tak boleh faham apa yang aku cuba lakukan?bukannya aku nak buat benda yang salah.”

“Aku ini bukan anak harapan.Semua aku buat bukannya mak abah akan hargaipun.lainlah abang long.Dia tu pandai.Pandai aje ambil hati mak abah.”

“Mak ni asyik membebel aje.Rimas telinga dibuatnya.Semua benda yang aku buat ada je yang nak di’lecture’kan.”

“Kenapalah Allah lahirkan aku dalam keluarga semacam ini?semuanya serba tak kena.Aku tak mampu tanggung lagi.Rasa macam nak lari je.”

Begitulah antara monolog,getusan hati yang tidak mungkin menipu yang pernah saya alami dan sebahagiannya sampai ketelinga saya dari sahabat-sahabat.Saya juga cukup yakin yang ramai dikalangan anda juga pernah terlintas perkara yang sama. Kadang-kadang kerja amar maruf yang hendak dilakukan tetapi tiada sokongan langsung dari mak abah.kadang-kadang cemburu dengan perhatian yang diberikan mak abah kepada adik beradik yang lain.Mungkin juga sebahagian dari kita punya emak yang suka marah-marah dan banyak celotehnya.




Tidak mustahil juga ada dikalangan kita yang merasakan keluarganya yang paling teruk.Sehinggakan merasa dirinya begitu celaka dilahirkan dalam keluarga yang mungkin 19,20 tahun membesar didalamnya.Mungkin kerana keluarganya diambang keretakan(penceraian). Mungkin juga disebabkan tiap hari melihat pertengkaran diantara mak abah ataupun diantara adik-beradik.Melihat perubahan negatif adik atau abangnya cukup membuat dirinya buntu.Akhirnya timbullah getusan hati dan monolog dalaman yang menggambarkan kekecewaan yang teramat parah.

Yang kelihatan jelas padanya hanyalah kelemahan.

Kecewa.

Perbandingan yang tidak jujur

Perasaan kecewa dengan keluarga sendiri bertambah lagi apabila dia mula membanding-banding dengan keluarga sahabat-sahabat yang dirasakan lebih beruntung.Maka tidak mustahil terpacul dari mulutnya perkataan-perkataan yang mungkin tanpa disedari boleh mengundang kemurkaan Allah swt.

“Kenapala aku dilahirkan dalam keluarga yang porak-peranda macam ni?”

“Seronoknya tengok keluarga Fatimah.Penuh dengan kasih sayang.Tak macam aku yang malang ni.”

“Eh Abu,engkau rasa ada orang yang lagi malang daripada aku tak?tiap-tiap hari aku tengok ada je orang bertengkar dalam rumah aku.Rasa macam nak lari je.”

“Liza,anti senang je nak ke tamrin kan?minta je,mak abah anti mesti bagi.Tak macam ana.Mesti kena perah otak mencari seribu satu helah.Kita tukar family nak?.”


Berhati-hatilah wahai sahabat-sahabat.Lafaz-lafaz yang mungkin boleh diertikan dengan tiada perasaan redha dengan ketentuan Allah sekaligus mengingkari kekuasaan Tuhan yang boleh berbuat apa sahaja terhadap hamba ciptaanNya! Nabi pernah berpesan supaya menjaga dua perkara untuk selamat didunia dan diakhirat iaitu kemaluan dan juga lidah.Pepatah melayu juga ada menyebut kerana pulut santan binasa,kerana mulut badan binasa.

Diantara keluarga yang haraki bersama mak abah yang pilh kasih,keluarga yang didalamnya seorang emak yang selalu marah-marah,keluarga yang didalamnya seorang abang yang liar dan mat rempit,keluarga yang didalamnya seorang adik perempuan yang asyik keluar berpacaran dengan kekasihnya,keluarga yang didalamnya berlaku perceraian,keluarga yang bahagia tetapi memiliki mak abah yang mengongkong apabila hendak ke tamrin,keluarga yang tiada amal islami didalamnya dibandingkan dengan seorang manusia yang tiada mak abah,adik,abang dan kakak.Yatim piatu!

Keluarga mana yang anda akan pilih?


Belajar merenung pada yang lebih teruji.



Kita suka menonton cerekarama di TV3 yang memang top dalam mengetengahkan cerita-cerita yang menyentuh emosi.Tetapi di dalam realitinya kita gagal mengadaptasikan bahawa suasana dan peristiwa didalam cerita itu memang boleh berlaku!Namakan sahaja apa jenis masalah keluarga yang ditayangkan.Semuanya kita pernah tonton.Tetapi pernahkah kita membayangkan diri sendiri adalah watak-watak didalam cerita-cerita tersebut?

Diantara keluarga yang didalamnya seorang ibu yang melacurkan diri,keluarga yang ayahnya dipenjarakan kerana membunuh,keluarga yang didalamnya adik melakukan perbuatan terkutuk dengan kakak,keluarga yang didalamnya abang yang mengedar dan penagih dadah,keluarga yang rumahnya bersepah dengan botol arak dan punting-puntung rokok dibandingkan dengan keluarga anda sekarang ini.

Keluarga mana yang anda akan pilih?

Sahabat-sahabat,janganlah menipu diri.Buatlah perbandingan yang jujur.Cuba kita sama-sama renung,apakah jika kita merasakan keluarga kita punya kelemahan maka tiada langsung sekelumit perkara yang baik?


Renunglah pada firmannya:”Sekiranya engkau bersyukur nescaya akanKu tambahkan untukmu,tetapi sekiranya engkau kufur sesungguhnya azabku amat pedih.”

Barangkali keluarga anda tidaklah seteruk yang saya gambarkan.Tetapi semestinya tiap-tiap keluarga punya kelemahan.Kelemahan yang kecil yang kadang-kadang kita terlalu besar-besarkan.Kelemahan yang melemahkan mental dan fizikal kita.Penambah rencah kepada masalah-masalah yang sedia ada.Sedangkan kita tidak punya banyak masa kerana memiliki tugasan yang lebih penting untuk agama dan perjuangan.

Mungkin juga kerana kita terlalu memburu kesempurnaan yang tidak berkesudahan.



Cuba selami sentuhan watak Elya Khadija didalam ‘Tautan hati’. Mungkin Fatimah Syarha dapat membantu anda membuat perbandingan yang jujur.

5 comments:

Abu Zar said...

pergh!!!!!!! ayat ala2 faisal tehrani gitu.....ko wat sndiri or copy paste neh?

Sinar Pejuang MU said...

Enta tak faham ni.....

nasrulhaq said...

hurm,perli nampak...
tulisan dari hati...

Anonymous said...

salam...
nk tanya saudara, apa mksud saudara tulus ni??
Hakim(1/5),abang firdaus nawi(1/5),zulhilmi(4/5),kak Fatimah(1/5),abang ali nazmi(4/5),shaharina(1/5),hidayat(1/5),hafizuddin2/5),abang firdaus daud(4/5),kak nurul(1/5),atiqah(1/5),syafiah(3/5),fazrie(1/5),anis amira(2/5),nurul ain(1/5),kak asmawati(1/5),abang sobri(2/5),abang qushairi(3/5),kak suriati(1/5),aly idham(4/5).

nasrulhaq said...

wslm,
tiada apa.kesilapan teknikal shj.
terima kasih kerana bertanya